Kenapa INDONESIA Tidak Bisa MAJU?

Oleh Slamet Abdul Sjukurlendra-09

Anda tahu kenapa Indonesia tidak menjadi negara maju?

Karena rakyat Indonesia sejak dini sudah di doktrin dengan lagu2 yang tidak bermutu & mengandung banyak kesalahan,
mengajarkan kerancuan, dan menurunkan motivasi.
mari kita buktikan :

~~~~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~
“Balonku ada 5… rupa-rupa warnanya… merah, kuning, kelabu.. merah muda dan biru… meletus balon hijau, dorrrr!!!”

Perhatikan warna-warna kelima balon tsb, kenapa tiba2 muncul warna hijau?
Jadi jumlah balon sebenarnya ada 6, bukan 5 ! –

~~~~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~
“Aku seorang kapiten… mempunyai pedang panjang…kalo berjalan prok..prok.. prok… aku seorang kapiten!”

Perhatikan di bait pertama dia cerita tentang pedangnya, tapi di bait kedua dia cerita tentang sepatunya (inkonsistensi)
Harusnya dia tetap konsisten, misal jika ingin cerita tentang sepatunya seharusnya dia bernyanyi :
“mempunyai sepatu baja (bukan pedang panjang)..kalo berjalan prok..prok.. prok..”, nah, itu baru klop!
jika ingin cerita tentang pedangnya, harusnya dia bernyanyi :
“mempunyai pedang panjang… kalo berjalan ndul..gondal. .gandul.. atau srek.. srek… srek..” itu baru sesuai dgn kondisi pedang panjangnya!

~~~~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~
“Bangun tidur ku terus mandi.. tidak lupa menggosok gigi.. habis mandi ku tolong ibu.. membersihkan tempat tidurku..”
Perhatikan setelah habis mandi langsung membersihkan tempat tidur.

Lagu ini membuat anak-anak tidak bisa terprogram secara baik dalam menyelesaikan tugasnya dan selalu terburu-buru.
Sehabis mandi seharusnya si anak pakai baju dulu dan tidak langsung membersihkan tempat tidur dalam kondisi basah dan telanjang!

~~~~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~
“Naik-naik ke puncak gunung..tinggi. . tinggi sekali..kiri kanan kulihat saja.. banyak pohon cemara..2X”

Lagu ini dapat membuat anak kecil kehilangan konsentrasi, semangat dan motivasi!
Pada awal lagu terkesan semangat akan mendaki gunung yang tinggi tetapi kemudian ternyata setelah melihat jalanan yg tajam mendaki
lalu jadi bingung dan gak tau mau berbuat apa, bisanya cuma noleh ke kiri ke kanan aja, gak maju2!

~~~~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~
“Naik kereta api tut..tut..tut. . siapa hendak turut ke Bandung …Sby..bolehlah naik dengan naik percuma..ayo kawanku lekas naik..keretaku tak berhenti lama”

Nah, yg begini ini yg parah! mengajarkan anak-anak kalo sudah dewasa maunya gratis melulu.
Pantesan PJKA rugi terus! terutama jalur Jakarta-Malang danJakarta-Surabaya !

~~~~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~
“Di pucuk pohon cempaka.. burung kutilang berbunyi.. bersiul2 sepanjanghari dg tak jemu2..mengangguk2 sambil bernyanyi tri li li..li..li.. . li..li..”

Ini juga menyesatkan dan tidak mengajarkan kepada anak2 akan realita yg sebenarnya. Burung kutilang itu kalo nyanyi bunyinya cuit..cuit.. cuit !
kalo tri li li li li itu bunyi kalo yang nyanyi orang(catatan: acara lagu anak2 dgn presenter agnes monica waktu dia masih kecil adalah Tra la la trili li!), bukan burung!

~~~~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~
“Pok ame ame.. belalang kupu2.. siang makan nasi, kalo malam minum susu..”

Ini jelas lagu dewasa dan tidak konsumsi anak2! karena yg disebutkan di atas itu adalah kegiatan orang dewasa, bukan anak kecil.
Kalo anak kecil, karena belom boleh maem nasi, jadi gak pagi gak malem ya minum susu!

~~~~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~
“Nina bobo nina bobo oh nina bobo… kalau tidak bobo digigit nyamuk”

menurut psikolog:jadi sekian tahun anak2 indonesia diajak tidur dgn lagu yg penuh nada mengancam

~~~~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~
“Bintang kecil dilangit yg biru….”
(Bintang khan adanya malem, lah kalo malem emang warna langitnya biru?)

~~~~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~
“Ibu kita Kartini…harum namanya”
(Namanya Kartini atau Harum?)

~~~~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~
“Pada hari minggu..naik delman istimewa ku duduk di muka”
(Nah, gak sopan khan..masa duduk di muka??)

~~~~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~
“Cangkul-cangkul, cangkul yang dalam, menanam jagung di kebun kita….”
(kalo mau nanam jagung, ngapain dalam-dalam emang mo bikin sumur?

~~~~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~
‘Pelangi-pelangi alangkah indahmu,…pelukism u agung, siapa gerangan ?”
( kan udah tahu yang ngelukisnya si agung, masih nanya siapa gerangan ?”

7 responses to this post.

  1. Posted by tendi on Januari 10, 2009 at 16:55

    Iya sich,,ada bner nya jga.
    tapi yang jadi ptnyaan saya, siapa yang salah dan disalahkan klo kjadiannya sperti ini…???
    mEmang klo diliat2, budaya Indonesia sperti itu smpe skarang.Menrut saya..

    Balas

  2. Posted by Marckoy Surockoy on Januari 12, 2009 at 11:15

    Sebuah tulisan yang sangat ringan dan menghibur, namun mengandung makna yang sangat dalam.
    Mungkin hal – hal seperti inilah yang harus mulai dipikirkan oleh insan musik di Indonesia atau mungkin di dunia, untuk berkarya dengan lebih bijaksana dan tidak terkesan asal2an.
    Semoga negara tercinta ini bisa bangkit dari keterpurukan dimulai dari pergera’an musisi2 yang kreatif.
    Amin…

    ^_^

    Balas

  3. Posted by Elang on Januari 20, 2009 at 05:02

    hehehe…menarik juga boss…MUNKIIIIIN kebanyakan musik indonesia yg banyak ditanyangkan di media lebih cenderung bermimpi di luar rumah sendiri ketimbang bermimpi di dalam rumahnya sendiri….

    Balas

  4. Posted by onesgamelan on Januari 20, 2009 at 13:30

    kayaknya betul pa elang. yang penting pa elang jangan sampai mimpi basah! he…he…he

    Balas

  5. Posted by Enry Johan Jaohari on Mei 18, 2009 at 20:12

    Ke..ke..ke.. kang Iwan Gunawan teu acan masihan tanggapan tah,,,
    urang lalajoan heula ah tanggapan ti kang Iwan…
    Mamanawian satuju atanapi teu satuju…
    Diantos ah kang Iwan…

    Balas

  6. Posted by onesgamelan on Mei 27, 2009 at 09:17

    kita mah jadi kaum oposisi saja, biar kaya para politikus. he..he..he….
    tapi matak diposting oge satuju meureun…..

    Balas

  7. Posted by irsan sanusi on Desember 8, 2011 at 14:30

    sy berterima kasih kepada para pencipta lagu ank2 jaman dulu, karena mereka menciptakan lagu dalam notasi klasik dan berbagai tempo/birama, terus terang, sy mendidik ank2 sy dengan terapi musik klasik yang salah satunya lagu ank2 tempo dulu. kemunduran bangsa ini salah satu opini sy karena seringkali saling menyalahkan antar generasi, ujung2nya kita akn di kritik lebih pedas lagi oleh generasi berikutnya sehingga semua orang lupa untuk berkarya, lebih seru lagi kalo kita mengoreksi karya melalui karya, tanpa harus mengatakan salah kaprah, tidak bermutu dll. saya sangat prihatin atas keadaan ini terlebih banyak sekali argumen yang begitu lemah dalam bab mengkritik, mari kita bersilaturahmi antar budaya dan generasi…..

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: